SELAMAT DATANG DI BLOG MAKALAH USHUL FIQIH YANG DISUSUN OLEH: زَيْنَلْ مَسْرِى SEMOGA BERMANFAAT DAN DAPAT MENAMBAH ILMU DAN WAWASAN KITA SEMUA...AMIIN..

Jumat, 28 September 2012

SEJARAH PERTUMBUHAN DAN PERKEMBANGAN USHUL FIQIH


Nama : Zainal Masri
Nim : 09 101 023
Prodi : PAI-A

SEJARAH PERTUMBUHAN DAN PERKEMBANGAN USHUL FIQIH
A. Periode Nabi Muhammad SAW
Pertumbuhan ushul fiqih tidak terlepas dari perkembangan hukum islam sejak zaman rasulullah sampai tersusunnya ushul fiqih sebagai salah satu bidang ilmu pada abat ke-2 Hijriah. Di zaman Rasulullah SAW sumber hukum Islam hanya dua, yaitu Al-Quran dan Assunnah. Apabila suatu kasus terjadi, Nabi SAW menunggu turunnya wahyu yang menjelaskan hukum kasus tersebut. Apabila wahyu tidak turun, maka Rauslullah SAW menetapkan hukum kasus tersebut melalui sabdanya, yang kemudian dikenal dengan hadits atau sunnah. 
Ada satu hal yang perlu dicatat, kehadiran Nabi sebagai pemegang otoritas tunggal dalam permasalahan-permasalahan hukum membuat Nabi sangat berhati-hati disatu pihak, dan terbuka dipihak lain. Sikap hati-hati yang ditempuh oleh Nabi dalam rangka penerapan hukum Islam bidang ibadah. Penjelasan Nabi yang berkaitan dengan ini cukup rinci. Wahyu memegang peranan sangat penting. Sikap terbuka yang ditempuh oleh Nabi dalam upaya pengembangan hukum Islam bidang muamalah.
Berbeda dengan ibadah, dalam muamalah penjelasan Nabi lebih banyak bersifat garis besar, sedangkan perincian dan penjelasan pelaksanaannya diserahkan kepada manusia. Manusia dengan akal yang dianugerahkan kepadanya diberi peranan lebih banyak. Artinya, ini pulalah salah satu faktor yang ikut mendukung terhadap pertumbuhan ilmu ushul fiqh selanjutnya.
Dalam beberapa kasus, Rasulullah SAW juga menggunakan qiyas ketika menjawab pertanyaan para sahabat. Misalnya ketika menjawab pertanyaan Umar Ibn Khatab tentang batal atau tidaknya puasa seseorang yang mencium istrinya. Rasulullah SAW bersabda :
Apabila kamu berkumur-kumur dalam keadaan puasa, apakah puasamu batal?” Umar menjawab:”Tidak apa-apa” (tidak batal). Rasulullah kemudian bersabda “maka teruskan puasamu.”(HR al-Bukhari, muslim, dan Abu Dawud).
Hadits ini mengidentifikasikan kepada kita bahwa Rasulullah SAW jelas telah menggunakan qiyas dalam menetapkan hukumnya, yaitu dengan mengqiyaskan tidak batalnya seseorang yang sedang berpuasa karena mencium istrinya sebagaimana tidak batalnya puasa karena berkumur-kumur.
B. Periode Sahabat
Menurut Muhammad Abu Zahrah, ushul fiqih dalam praktiknya telah muncul berbarengan dengan fiqih. Alasannya karena metodologis fiqih tidak akan terwujud istimbat itulah sbagai inti ushul fiqih. Sahabat telah menggunakan kaidah-kaidah ushul fiqih meski belum dirumuskan dalam suatu disiplin ilmu. Kemampuan sahabat dalam berbahasa arab yang masih tinggi dan jernih dan berdasarkan bimbingan dari rasulullah. Mereka adalah orang-orang yang selalu menyertai Nabi dan menyaksikan peristiwa-peristiwa hokum yang dipecahkan Nabi sehingga mereka tahu betul bagaimana cara memahami ayat dan menangkap cara tujuan pembentukan hukumnya.
Sehingga mereka mampu memahami teks-teks Al-Qur’an dan melakukan qiyas sebagai pengembangan hukum lewat substansinya sebagaimana disimpulkan khudari Bik ahli ushul fiqih berkebangsaan mesir, begitu rasul wafat mereka sudah siap menghadapi perkembangan social yang menghendaki pemecahan hukum dengan melakukan ijtihad meski kaidah-kaidah ushul belum dirumuskan secara tertulis. Mula-mula sahabat mempelajari teks Al-qur’an Qu’an dan sunah rasul. Jika hokum tidak ditemukan maka mereka melakukan ijtihad baik perorangan maupun bermusyawarah hasilnya dikenal dengan ijma’ sahabat.
Disamping berijtihad dengan metode qiyas mereka juga memakai metode istihlah yang didasarkan maslahah mursalah yaitu kemaslahatan tidak ada dalil secara khusus yang mendukung dan tidak pula menolak misalnya: mengumpulkan Al-Qur’an menjadi satu mushaf.
C. Periode tabi’in
Pada masa tabi’in metode istinbat menjadi semakin jelas disebabkan karena bertambah luasnya daerah islam sehingga banyak permasalahan yang muncul. Banyak para tabi’inhasil didikan dari sahabat yang mengkhususkan diri untuk berfatwa dan berijtihad antara lain Sa’it Ibn Al-Musayyab dimadinah dan Alqamah Ibn Qays serata Ibrahim Al-Nakha’I dalam berfatwa mereka berlandasakan Al-Qur’an dan sunah rasul, fadwa sahabat, ijma’, qiyas dan maslahah mursalah. Menutut Abd Al-Wahhab Abu Sulaiman pada masa itu terjadi perbedaan pendapat yang tajam tentang apakah fatwa sahabat dapat dijadikan hujjah (dalil hukum) dan perbedaan pendapat tentang ijma’ ahl al madinah (kesepakatan penduduk madinah) apakah dapat dipegang sebagai ijma’.  
D. Periode keemasan/tadwin
Periode ini dimulai dari awal abad ke-2 sampai pada pertengahan abad ke-4 H. Dalam periode sejarah peradaban Islam, periode ini termasuk dalam periode Kemajuan Islam Pertama (700-1000). Seperti periode sebelumnya, ciri khas yang menonjol pada periode ini adalah semangat ijtihad yang tinggi dikalangan ulama, sehingga berbagai pemikiran tentang ilmu pengetahuan berkembang. Perkembangan pemikiran ini tidak saja dalam bidang ilmu agama, tetapi juga dalam bidang-bidang ilmu pengetahuan umum lainnya. 
Dinasti Abbasiyah (132 H./750 M.-656 H./1258 M.) yang naik ke panggung pemerintahan menggantikan Dinasti Umayyah memiliki tradisi keilmuan yang kuat, sehingga perhatian para penguasa Abbasiyah terhadap berbagai bidang ilmu sangat besar. Para penguasa awal Dinasti Abbasiyah sangat mendorong fuqaha untuk melakukan ijtihad dalam mencari formulasi fiqh guna menghadapi persoalan sosial yang semakin kompleks. Perhatian para penguasa Abbasiyah terhadap fiqh misalnya dapat dilihat ketika Khalifah Harun ar-Rasyid (memerintah 786-809) meminta Imam Malik untuk mengajar kedua anaknya, al-Amin dan al-Ma’mun. 
Disamping itu, Khalifah Harun ar-Rasyid juga meminta kepada Imam Abu Yusuf untuk menyusun buku yang mengatur masalah administrasi, keuangan, ketatanegaraan dan pertanahan. Imam Abu Yusuf memenuhi permintaan khalifah ini dengan menyusun buku yang berjudul al-Kharaj. Ketika Abu Ja’far al-Mansur (memerintah 754-775 ) menjadi khalifah, ia juga meminta Imam Malik untuk menulis sebuah kitab fiqh yang akan dijadikan pegangan resmi pemerintah dan lembaga peradilan. Atas dasar inilah Imam Malik menyusun bukunya yang berjudul al-Muwaththa’ (Yang Disepakati).
Pada awal periode keemasan ini, pertentangan antara ahlulhadits dan ahlurra ’yi sangat tajam, sehingga menimbulkan semangat berijtihad bagi masing-masing aliran. Semangat para fuqaha melakukan ijtihad dalam periode ini juga mengawali munculnya mazhab-mazhab fiqh, yaitu Mazhab Hanafi, Maliki, Syafi’i, dan Hanbali. Upaya ijtihad tidak hanya dilakukan untuk keperluan praktis masa itu, tetapi juga membahas persoalan-persoalan yang mungkin akan terjadi yang dikenal dengan istilah fiqh taqdiri (fiqh hipotetis).
Pertentangan kedua aliran ini baru mereda setelah murid-murid kelompok ahlurra’yi berupaya membatasi, mensistematisasi, dan menyusun kaidah ra’yu yang dapat digunakan untuk meng-istinbat-kan hukum. Atas dasar upaya ini, maka aliran ahlulhadits dapat menerima pengertian ra’yu yang dimaksudkan ahlurra’yi, sekaligus menerima ra’yu sebagai salah satu cara dalam meng-istinbat-kan hukum.
Periode keemasan ini juga ditandai dengan dimulainya penyusunan kitab fiqh dan usul fiqh. Diantara kitab fiqh yang paling awal disusun pada periode ini adalah al-Muwaththa’ oleh Imam Malik, al-Umm oleh Imam asy-Syafi’i, dan Zahir ar-Riwayah dan an-Nawadir oleh Imam asy-Syaibani. Kitab usul fiqh pertama yang muncul pada periode ini adalah ar-Risalah oleh Imam asy-Syafi’i. Teori usul fiqh dalam masing-masing mazhab pun bermunculan, seperti teori kias, istihsan, dan al-maslahah al-mursalah.
E. Periode stagnasi/jumud
Periode kemunduran ini memakan waktu yang cukup panjang yaitu sekitar Sembilan setengah abad. Pada periode ini bani Abbasiyah akibat sebagai konflik politik dan beberapa faktor sosiologis dalam keadaan lemah. Banyak daerah yang melepaskan diri dari kekuasaannya dan mendirikan kerajaan sendiri-sendiri, seperti kerajaan Samani di Turkistan (874-999 M), Bani Ikhsyidi di Mesir (935-1055 M)dan beberapa kerajaan kecil lainnya yang antara satu dengan lain saling berebut pengaruh dan banyak terlibat dalam konflik.
Fase kemunduran/stagnasi (abad ke tiga sampai akhir abad 19 M )
1. Tidak ada ulama yang mampu menjadi mujtahid mutlak
2. Terjadi pergolakan politik, dimana umat islam terpecah menjadi kerajaan-kerajaan kecil sehingga perhatian terhadap ilmu kurang
3. Mereka taqlid pada ulama mazhab sebelumnya
4. Muncul fanatisme mazhab, dimana usaha para ulama hanya memperkuat dasar-dasar dan pendapat mazhab sebelumnya karya yang muncul berupa syarah dan mukhtasar
F. Periode kebangkitan kembali
Napoleon Bonaparte menduduki mesir sehingga menimbulkan kesadaran umat islam atas kemunduran dan kelemahan mereka. Hal ini memunculkan gagasan dan gerakan pembaharuan dalam islam. Baik bidang pendidikan, ekonomi, militer, sosial dan lainya Ibn Taimiyah dikenal sebagai Bapak taqdid karna melakukan perang terhadap taklid abad 13 karna perbedaan pemahaman. Pada periode ini disusunnya kitab majallat al ahkam adliyyat pada abad 13 H (1285 H-1293 H).

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar